Linux Untuk Pemula: Memahami Banyak Versi Ubuntu

Linux Untuk Pemula: Memahami Banyak Versi Ubuntu – Mungkin Anda telah mempertimbangkan untuk meninggalkan Windows untuk Linux (Microsoft telah memberikan banyak alasan akhir-akhir ini ) , atau mungkin Anda hanya ingin terjun ke dunia sistem operasi yang cepat, aman, dan open source untuk melihat semua kegembiraan itu.

Linux Untuk Pemula: Memahami Banyak Versi Ubuntu

opensourcealternative – Either way, itu adalah taruhan yang baik bahwa Ubuntu telah terbang melintasi radar Anda saat Anda mencari banyak sekali distribusi di luar sana. Ini adalah salah satu sistem operasi Linux paling populer di dunia karena kemudahan penggunaan, antarmuka yang menyenangkan, dan stabilitas. Ini adalah pintu gerbang yang sempurna ke Linux karena mudah digunakan. Tapi tahukah Anda bahwa ada tujuh “rasa” berbeda dari Ubuntu?

Baca Juga : 5 Cara Berbeda untuk Menginstal Software di Ubuntu Linux

Itu membuat keputusan yang berpotensi menakutkan jika Anda buta (meskipun saya menikmati pendekatan itu)! Tapi pilihan harus dilihat sebagai elemen positif di dunia Linux. Jadi tujuan saya di sini adalah untuk menyaring masing-masing ke esensinya.

Saya akan menjelaskan secara singkat jenis pengguna yang dirancang untuk setiap versi Ubuntu, apa yang membedakannya dan apa yang dapat Anda harapkan dari lingkungan desktop setiap distribusi (pada dasarnya tampilan dan nuansanya). Ini bukan penyelaman mendalam yang mendalam pada masing-masing; mudah-mudahan cukup untuk mengarahkan Anda dengan penuh petualangan ke arah yang benar.

Dan ingat, Anda dapat mencobanya sendiri dengan mengunduh OS dan membuat Live USB . Ini adalah proses yang mudah, dan kemudian Anda dapat mengujinya langsung dari stik USB tanpa membuat perubahan apa pun pada PC Anda.

Ubuntu

Pikirkan Ubuntu sebagai fondasi semua varian lainnya dibangun. Ini seperti figur induk, dan cenderung secara langsung mempengaruhi masing-masing varian lain di bawah ini. Itu berarti pengguna rasa lain seperti Kubuntu dan Ubuntu MATE, misalnya, semua memiliki akses ke kumpulan perangkat lunak yang sama dan mendapatkan dukungan perangkat keras, pembaruan OS, dan pembaruan keamanan yang sama. Pengembang dapat mengumpulkan sumber daya dan upaya mereka untuk memberi manfaat bagi semua rasa lainnya.

Seperti yang Anda pelajari di pengantar Lingkungan Desktop Linux , perbedaan terbesar adalah tampilan dan nuansa. Itu sering didorong oleh persyaratan perangkat keras untuk setiap rasa. Jadi kita berbicara tentang bagaimana jendela berperilaku, seperti apa tampilan browser file, bagaimana Anda mengakses aplikasi atau aktivitas sehari-hari, dan seperti apa tampilan keseluruhannya.

Ubuntu menggunakan lingkungan desktop Gnome, yang menurut pengalaman saya memberi Anda navigasi yang mudah dari semua aspek sistem operasi. Ini mudah digunakan dan dirancang untuk mencegah jendela terbuka sampai Anda membutuhkannya. Meskipun sederhana, itu belum tentu akrab jika Anda berasal dari Windows. Bahkan, ini lebih menyerupai antarmuka tablet daripada antarmuka OS desktop tradisional.

Untuk lebih baik atau lebih buruk tentu saja rasanya sangat bervariasi Gnome tidak menawarkan kustomisasi visual yang mendalam dan “tweakability” seperti saingan utamanya KDE Plasma. Aspek rapi lain dari Gnome adalah ia menyertakan integrasi bawaan dengan layanan seperti Google, Facebook, NextCloud, dan bahkan Microsoft. Saya senang mengetahui bahwa tanpa memasang tambahan apa pun, saya cukup masuk ke akun Google Drive saya dan menjadwalkan pencadangan rutin.

Gnome juga menyediakan hampir semua perangkat lunak yang dibutuhkan rata-rata pengguna setiap hari, karena Ubuntu berfokus pada mentalitas “instal dan mulai bekerja”. Firefox, suite kantor dalam bentuk LibreOffice, Thunderbird untuk surat, Shotwell untuk pengeditan foto, Audacity untuk pengeditan audio, dan masih banyak lagi. Daftar aplikasi default tidak membengkak dengan cara apa pun, tetapi juga tidak terasa kurang.

Saya biasanya merekomendasikan Ubuntu sebagai titik awal Anda, tetapi setiap orang memiliki kebutuhan dan selera yang berbeda. Baca terus untuk mengetahui tentang banyak rasa Ubuntu lainnya.

Ubuntu Budgie

Meskipun menjadi salah satu dari anak-anak baru di blok tersebut, Ubuntu Budgie membuat kesan pertama yang menakjubkan dari wallpaper default ke rasa real estat desktop yang dimaksimalkan dengan cerdas. Ini mempertahankan prinsip keanggunan dan kesederhanaan Gnome tetapi menambahkan perasaan yang lebih modern pada formula. Dan seperti Ubuntu, ini sangat ramah bagi pendatang baru.

Tidak seperti Gnome di Ubuntu, Budgie juga menyertakan beberapa tema default yang berbeda — dan akses mudah ke beberapa tema lainnya untuk menyesuaikan tampilan dan nuansa. Budgie juga menyertakan fitur “Cahaya Malam” untuk mengurangi ketegangan pada mata Anda.

Salah satu ciri khas Budgie adalah penggunaan applet ringan (aplikasi mini untuk panel Anda) yang memperluas fitur dan fungsi desktop Anda. Lihat di Layar Selamat Datang Budgie, dan baca selengkapnya tentang fitur Budgie di catatan rilis terbaru .

Kubuntu

Apakah Anda menyukai antarmuka Start Menu / Taskbar / System Tray dasar yang dimiliki Windows tetapi berharap Anda dapat menyesuaikannya, mengubah seluruh tema desktop dengan cepat dan mengubah banyak hal tanpa henti? Maka lingkungan desktop KDE Plasma Kubuntu adalah untuk Anda. Anda dapat secara efektif mempersonalisasi setiap piksel ruang kerja Anda.

Juga, file explorer Dolphin KDE adalah salah satu yang serbaguna di luar sana, dan seluruh lingkungan memiliki banyak animasi apik dan efek visual untuk dinikmati. KDE juga mendapat anggukan antusias untuk cara menangani semua jenis notifikasi, serta KDE Connect bawaan untuk mengelola ponsel Android Anda.

Pikirkan KDE Plasma sebagai yin bagi yang Gnome. Sementara saya pribadi lebih suka Gnome karena kesederhanaannya, KDE Plasma memiliki daya tarik besar jika Anda ingin menghabiskan waktu membuat OS Anda sendiri dari sudut pandang visual.

Lubuntu

Lubuntu adalah sistem operasi Linux sederhana dengan perangkat lunak ringan. Karena itu, ia memiliki persyaratan perangkat keras yang sangat minim. Anda dapat menjalankan Lubuntu pada CPU Intel Pentium II atau Celeron dengan memori minimal 512MB. Padahal, seperti yang dicatat oleh pengembang, kebanyakan orang menginginkan memori 1GB untuk menjalankan aplikasi internet sehari-hari seperti Facebook atau Google Documents.

Namun, itu adalah beberapa persyaratan ramping yang serius, dan Lubuntu terbang di mana versi Windows yang lebih baru bahkan tidak bisa keluar dari blok awal. Anda masih akan mendapatkan suite kantor berfitur lengkap, Firefox, beberapa ruang kerja, dan opsi penyesuaian. Versi terbaru menjalankan lingkungan desktop LXQt yang juga tersedia untuk digunakan di distro Linux lainnya. Sebagai bukti sifatnya yang ringan, saya dapat mengatakan bahwa saya telah menjalankannya dengan sukses di Pinebook saya laptop seharga $99 dengan prosesor ARM.

Ubuntu MATE

Ubuntu MATE memiliki pengikut yang antusias, mungkin karena para pengembang memiliki fokus yang tajam pada apa yang ingin mereka capai dengan distro ini ( baca halaman ini untuk tujuan tersebut). Seperti Lubuntu, ia juga menawarkan persyaratan perangkat keras yang lebih rendah minimum prosesor Pentium 1GHz dan RAM 1GB.

Wow! Pemilihan perangkat lunak dan karya seni umum dan tema mengikuti Ubuntu dengan benar, hanya menyimpang jika masalah kompatibilitas mungkin muncul dari perangkat keras kelas bawah. Secara visual, ini mungkin mengingatkan Anda tentang elemen Windows 7 dan Windows 10 yang lebih baik.

Sayangnya saya tidak memiliki banyak pengalaman pribadi dengan MATE, tetapi tampaknya menjadi jalan tengah yang solid antara distro yang lebih intensif sumber daya seperti Ubuntu atau Kubuntu, sambil menawarkan lebih banyak daya tarik visual daripada Lubuntu atau Xubuntu bagi mereka yang memiliki perangkat keras kelas bawah.

Saya menyambut koreksi tentang ini, karena saya mengalami kesulitan untuk menentukan secara spesifik apa kasus penggunaan MATE atau audiens yang dituju. Saya tidak mengetuknya, karena tentu saja memiliki audiens yang setia karena alasan yang kuat.

Ubuntu Studio

Baru-baru ini saya menulis artikel tentang Lorenzo’s Music, sebuah band indie yang merekam album baru mereka seluruhnya menggunakan Ubuntu Studio. Yah, tidak hanya direkam. Dicampur dan dikuasai. Membuat video musik di atasnya. Diblog dari itu. Secara harfiah seluruh saluran dari konsepsi hingga publikasi. Itu sangat menginspirasi.

Dan inspirasi itulah yang mendorong para pengembang Ubuntu Studio. Mereka telah membuat distro Linux yang dikemas dalam sejumlah besar perangkat lunak open source berbasis multimedia yang apik untuk berbagai orang kreatif. Baik Anda ingin menulis dan menerbitkan e-book, mengedit film berdurasi penuh, memoles foto, atau membuat musik, semua alat ada di sini.

Dan semuanya benar-benar gratis. Jika Anda menginginkan contoh paket tentang betapa hebatnya perangkat lunak open source untuk begitu banyak alur kerja kreatif yang berbeda, jadikan ini perhentian pertama Anda.

Xubuntu

Seperti semua rasa Ubuntu, Xubuntu menawarkan dukungan perangkat keras yang luar biasa terlepas dari usia PC Anda. Dan seperti Lubuntu, ini bertujuan untuk menyediakan lingkungan desktop yang berfungsi penuh untuk pengguna sehari-hari, tetapi dengan pilihan perangkat lunak ringan yang dikuratori yang dirancang untuk berjalan dengan kecepatan tinggi di komputer modern sambil tetap berjalan dengan lancar di perangkat keras yang lebih lama.

Selain bertujuan untuk mencapai keseimbangan sempurna antara kegunaan dan memaksimalkan kinerja sistem, sorotan di sini adalah lingkungan desktop Xfce. Mengingat betapa sedikitnya sumber daya sistem yang digunakannya, Xfce terlihat tajam di hampir semua tampilan. Ini minimalis tapi menarik, dan sangat responsif.

5 Cara Berbeda untuk Menginstal Software di Ubuntu Linux

5 Cara Berbeda untuk Menginstal Software di Ubuntu Linux – Ketika datang untuk menginstal perangkat lunak di Linux, Anda tidak terbatas pada satu metode tunggal. Ada banyak cara untuk menginstal perangkat lunak pada sistem Linux Anda termasuk mengkompilasi kode perangkat lunak sendiri.

5 Cara Berbeda untuk Menginstal Software di Ubuntu Linux

opensourcealternative – Panduan ini mengeksplorasi lima cara berbeda di mana Anda dapat menginstal perangkat lunak di Linux Ubuntu dan distro berbasis Debian lainnya. Semua metode akan bekerja pada distro berbasis Debian lainnya, kecuali untuk metode pertama karena distro mungkin memiliki solusi berbasis GUI yang unik.

Baca Juga : 10 Hal Yang Harus Diketahui Setiap Pemula Linux

1. Pusat perangkat lunak Ubuntu

Untuk waktu yang lama, orang percaya bahwa sistem operasi Linux hanya untuk geek yang terpaku pada terminal, menjalankan perintah dengan kecepatan cahaya. Tidak lagi. Linux telah berkembang jauh, dan jika Anda adalah orang GUI, maka jangan khawatir. Pusat perangkat lunak Ubuntu adalah pilihan yang bagus untuk menginstal dan mengelola paket perangkat lunak secara umum.

GUI pusat perangkat lunak Ubuntu biasanya terlihat seperti di bawah ini. Di bilah atas, Anda memiliki empat tombol utama: Di paling kiri adalah opsi untuk mencari paket perangkat lunak. Tiga tombol di tengah layar digunakan untuk menjelajahi perangkat lunak baru, membuat daftar perangkat lunak yang diinstal, atau memeriksa pembaruan perangkat lunak.

  • Menginstal perangkat lunak di pusat perangkat lunak Ubuntu itu sederhana. Pilih paket yang ingin Anda instal lalu klik tombol instal.
  • Halaman penginstalan memberi Anda rincian paket perangkat lunak yang akan Anda instal.

2. APT

APT adalah kependekan dari Advanced Package Tool, bukan hanya penginstal paket, ini adalah manajer paket yang lengkap. Anda dapat menggunakan APT untuk menginstal, memperbarui, menghapus, dan bahkan mencari paket perangkat lunak, dll.

Cara paling umum dan paling sederhana untuk menginstal paket melalui aptadalah dengan menjalankan perintah berikut: apt install package_name. Misalnya, untuk menginstal editor nano yang terkenal, jalankan saja.

$ sudo apt install nano

3. Manajer Paket Synaptic

Synaptic manajer paket perangkat lunak berbasis GUI yang kuat lainnya. Jika Anda belum menginstal sinaptik pada PC Anda, Anda dapat menginstalnya dengan menjalankan perintah berikut.

$ sudo apt install sinaptik

Setelah Synaptic diinstal, Anda dapat memulainya dari GUI. Kemudian pilih perangkat lunak yang ingin Anda instal dengan mencentang kotak instalasi dan kemudian klik terapkan. GUI instalasi akan terlihat seperti di bawah ini.

Catatan: Synaptic tidak langsung menerapkan perubahan. Anda harus mengklik tombol terapkan agar perubahan yang ditandai dapat diterapkan.

4. Paket yang dapat diunduh

Salah satu cara paling umum untuk menginstal perangkat lunak di Ubuntu adalah melalui paket .deb . Anda terlebih dahulu mengunduh paket dari sumber perangkat lunak dan kemudian menginstalnya menggunakan salah satu metode di bawah ini.

Ada tiga cara utama untuk menginstal paket perangkat lunak .deb .

  • Menginstal dengan APT

Jika Anda memiliki paket .deb di komputer lokal Anda, Anda cukup menginstalnya melalui alat baris perintah APT. Misalnya, untuk menginstal perangkat lunak Kotak Virtual yang terletak di folder Unduhan Anda. Pertama cdmasuk ke folder Download.

$ cd ~/Downloads

Setelah berada di folder lokasi paket, Anda dapat menggunakan format perintah berikut sudo apt install ./package_name.deb. Misalnya, untuk menginstal virtual-box, Anda dapat menjalankan.

$ sudo apt install ./ virtualbox-6.1_6.1.18-142142~Ubuntu~eoan_amd64.deb

Juga, perintah di atas akan menginstal semua dependensi perangkat lunak yang diperlukan untuk paket yang Anda instal.

  • Menginstal dengan dpkg

Dpkg adalah alat paket perangkat lunak inti pada distro Linux berbasis Debian. Menginstal paket melalui dpkg sangat sederhana dan mengikuti format berikut.

$ sudo dpkg -i ./package_name.deb

Setelah perintah di atas, Anda perlu menyelesaikan masalah ketergantungan perangkat lunak dengan menjalankan perintah berikut. Tidak seperti menginstal paket .deb melalui apt, alat dpkg tidak akan secara otomatis menyelesaikan dependensi. Perintah di bawah ini menginformasikan manajer paket apt untuk memperbaiki dependensi yang rusak untuk semua paket yang saat ini diinstal pada sistem.

$ sudo apt install -f

  • Menginstal melalui GUI

Terakhir, Anda dapat menginstal paket perangkat lunak .deb , cukup dengan mengklik dua kali file .deb . Melakukannya akan membuka file di pusat perangkat lunak Ubuntu dan kemudian Anda cukup mengklik instal dari menu GUI.

5. Kompilasi dari kode sumber

Opsi terakhir yang akan kita bahas adalah menginstal perangkat lunak dari kode sumber. Artinya, Anda mengunduh kode sumber perangkat lunak dan mengompilasinya sendiri. Tidak seperti metode penginstalan lain yang telah kita lihat sejauh ini, ini mungkin yang paling menuntut, tetapi ini bermanfaat.

Karena sebagian besar paket Linux gratis dan sumber terbuka, Anda memiliki kemampuan untuk memodifikasi kode sumber perangkat lunak apa pun dan mengubahnya sesuai keinginan Anda. Selain itu, Anda mungkin tertarik untuk mempelajari arsitektur dan pola pengkodean yang baik dari proyek perangkat lunak besar.

Kami akan melalui langkah-langkah utama mengkompilasi perangkat lunak Anda sendiri dengan contoh kompilasi git, sistem kontrol versi yang terkenal.

Pertama, install paket software yang berguna untuk mengkompilasi source code misal make dan GCC , dll. Selain itu kita juga akan menginstal curl, yang akan kita gunakan untuk mendownload source code software.

$sudo apt install libz-dev libssl-dev libcurl4-gnutls-dev libexpat1-dev gettext cmake gcc curl

Unduh file kode sumber menggunakan alat baris perintah curl. Alternatifnya adalah menggunakan alat wget atau GUI.

Kami ingin menempatkan kode sumber perangkat lunak di folder Unduhan, tetapi Anda dapat menggunakan lokasi lain mana pun, cdke dalam folder Unduhan Anda menggunakan yang berikut ini.

$ cd ~/Downloads

Setelah berada di folder unduhan, Anda dapat mengunduh kode sumber git menggunakan curlsebagai berikut.

$ curl ./-o git.tar.gz

Kode sumber biasanya dikemas dalam folder terkompresi. Anda dapat mengekstraknya menggunakan tar dengan perintah berikut:

$ tar -zxf git.tar.gz

Kemudian cdmasuk ke folder hasil ekstrak, dalam hal ini adalah git-2.26.2 . Biasanya, Anda dapat memperoleh informasi lebih lanjut tentang penginstalan paket dengan membuka dan membaca file README.md yang terletak di folder akar kode sumber.

$ cd git-2.26.2

Konfigurasi dan siapkan kode sumber Anda menggunakan perintah berikut. Perintah akan membuat file make dan konfigurasi untuk perangkat lunak yang akan kita instal

Pikiran terakhir

Dalam panduan ini kita telah melihat cara menginstal perangkat lunak menggunakan lima metode berbeda di Ubuntu Linux, metode ini harus bekerja pada distro berbasis Debian lainnya kecuali untuk pusat perangkat lunak Ubuntu yang khusus untuk distro Ubuntu.

Jangan ragu untuk menggunakan metode yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda, masalah yang dihadapi, atau tergantung pada perangkat lunak yang ingin Anda instal.

10 Hal Yang Harus Diketahui Setiap Pemula Linux

10 Hal Yang Harus Diketahui Setiap Pemula Linux – Saya bekerja di konsultan perangkat lunak dan saat ini memiliki staf sebagai bagian dari tim DevOps . Kami fokus pada operasi: memudahkan pengembang untuk membangun dan menerapkan aplikasi. Ini melibatkan banyak tugas administrasi sistem tradisional, jadi saya menghabiskan sebagian besar hari saya menjelajahi baris perintah Linux.

10 Hal Yang Harus Diketahui Setiap Pemula Linux

opensourcealternative – Ketika saya bergabung dengan tim, saya hanya tahu dasar-dasar Linux, cukup untuk menjelajahi sistem file, mengelola file, dan menjalankan skrip. Dalam beberapa bulan terakhir saya telah belajar banyak (walaupun saya masih harus banyak belajar), dan saya telah melihat diri saya dan tim saya kembali ke subset utilitas dan perintah yang sama lagi dan lagi.

Baca Juga : Sejarah Informasi Sistem Operasi Ubuntu, Fitur dan Instalasi 

Linux adalah binatang buas, dan ada banyak hal yang dapat Anda lakukan dengannya. Tetapi untuk sebagian besar pengembang, dan untuk sebagian besar tujuan, Anda dapat melangkah jauh hanya dengan mempelajari sepuluh hal yang tercantum dalam artikel ini.

Sama seperti seorang pembangun mungkin memiliki ratusan alat, tetapi terus kembali ke pistol pakunya lagi dan lagi; utilitas dan perintah dalam artikel ini adalah titik awal yang fantastis untuk tumbuh lebih nyaman dengan Linux, dan mampu mencapai sebagian besar hal yang perlu Anda lakukan secara teratur.

1. Menavigasi sistem file

Sebagai pengembang, Anda harus nyaman bernavigasi di sekitar sistem file Linux. Setelah membuka multiplexer terminal seperti Terminator , Anda akan dimasukkan ke dalam sistem file. Anda dapat menggunakan perintah pwd(Print Working Directory) untuk melihat di mana Anda berada. Dari lokasi Anda saat ini, Anda dapat pindah ke tempat lain dengan perintah cd (Ubah Direktori). Sebagai contoh:

$ cd ~/.ssh/

Dalam contoh di atas, tilde ( ~) mewakili direktori home pengguna Anda. Jika Anda berada di dalam sub-direktori dan ingin naik level, Anda dapat melakukannya dengan .., misalnya:

$ cd ../Documents

Banyak pemula Linux tidak menyadari bahwa Anda juga dapat menggunakan tombol tab untuk melengkapi nama file dan direktori secara otomatis. Untuk membuat file dengan cepat Anda dapat menggunakan touchperintah.

$ touch hello.txt

Untuk menyalin file atau direktori, gunakan cpperintah. Pada contoh di bawah ini, file paling kiri adalah file asli, dan file paling kanan adalah salinan yang akan dibuat.

$ cp hello.txt ciao.txt

Mungkin Anda membuat kesalahan saat menamai file yang disalin dan ingin mengganti namanya. Anda dapat melakukan ini dengan perintah mv(Pindah). Anda juga dapat menggunakan mvperintah untuk memindahkan file dari satu direktori ke direktori lain. Permintaan di bawah mvini akan mengganti nama file hello.txtmenjadi bonjour.txt.

$ mv hello.txt bonjour.txt

Katakanlah penciptaan ciao.txtadalah sebuah kesalahan. Kita dapat menghapusnya dengan perintah rm(Hapus).

$ rm ciao.txt

Jika kami ingin menghapus direktori dan semua yang ada di dalamnya, Anda dapat meneruskan -rftanda tersebut ke rm. -fakan menghapus file tanpa konfirmasi, dan -r akan menghapus file di dalam direktori. Catatan: hati-hati dengan perintah ini. Pastikan Anda tidak menghapus sesuatu yang penting.

$ rm -rf ~/Downloads

Mari kita tunggu sebentar. Baris perintah Linux tidak menunjukkan kepada Anda apa yang ada di dalam direktori tertentu kecuali Anda memintanya. Sulit untuk menjadi produktif jika Anda tidak dapat melihat apa yang sedang Anda kerjakan. Di sinilah lsperintah berguna.

$ ls ~/Downloads

ls(Daftar File) memungkinkan Anda untuk melihat nama file dari file apa pun di direktori yang diberikan. Jika perintah dijalankan tanpa argumen, itu akan menjadi default direktori saat ini, tetapi Anda juga dapat menentukan jalur di sisi kanan, seperti yang terlihat pada contoh di atas. lsadalah bentuk paling sederhana dari perintah ini, hanya mencantumkan nama file. Seringkali, Anda ingin melihat lebih banyak informasi tentang file yang Anda minati. Anda mungkin juga ingin melihat file tersembunyi, yang terkadang menyimpan konfigurasi penting.

Perintah ls -lmemungkinkan Anda untuk melihat tampilan yang lebih rinci dari setiap file. Ini sangat umum digunakan yaitu llalias yang melakukan hal yang sama. Jika Anda ingin melihat file tersembunyi juga, gunakan ll -aatau ls -la. Versi ‘daftar panjang’ ( -l) dari lsperintah akan menampilkan informasi berikut tentang setiap file yang Anda periksa:

  • Pemilik file
  • Grup file
  • Ukuran file
  • Waktu modifikasi
  • Nama file

Dengan beberapa perintah ini, Anda seharusnya dapat dengan nyaman bergerak di sekitar sistem file Linux, dan membuat, memindahkan, dan menghapus file.

2. cat, grep, dan keajaiban perpipaan

Perintah cator concatenate menulis file ke output standar (teks yang Anda lihat di layar di terminal Anda).

$ cat hello.txt

catseringkali merupakan cara termudah untuk memeriksa konten file dengan cepat. Ini menjadi sangat kuat ketika disalurkan ke grep:

$ cat guest_list.txt | grep Lucy

‘Piping’, yaitu |karakter, memungkinkan Anda untuk menyatukan perintah, menggunakan output dari perintah sisi kiri sebagai input ke perintah di sisi kanan. Ini adalah teknik yang berguna yang memungkinkan Anda untuk melakukan pemrosesan output yang kompleks dengan menggabungkan perintah sederhana bersama-sama.

Salah satu penggunaan paling umum dari perintah pipa adalah untuk grephasil dari perintah sisi kiri. grep, akronim yang menarik untuk nama yang tidak terlalu menarik Global Regular Expressions Print, adalah utilitas sederhana yang mencari input untuk baris yang cocok dengan pola yang diberikan, dalam hal ini, baris yang berisi kata ‘Lucy’. Penggunaan lain yang sangat umum dari catdan grepbersama-sama adalah mencari peristiwa tertentu dalam file log besar, yaitu /var/log/messages.

$ cat /var/log/messages | grep ‘500 Internal Server Error’

grepdapat digunakan untuk mencari segala jenis keluaran, bukan hanya konten file. Banyak perintah Linux menghasilkan lusinan baris yang dikemas dengan informasi. Misalnya, jika mesin Linux Anda menjalankan lebih dari selusin container Docker, Anda dapat menggunakannya grepuntuk membidik hanya pada container yang Anda minati:

$ docker ps | grep my-awesome-container

Anda akan segera mempelajari lebih lanjut tentang psperintah Linux. Anda juga dapat menyimpan output dari perintah apa pun ke file dengan menggunakan redirection ( >):

$ echo “Linux was created by Linus Torvalds” > bio.txt

Perintah di atas akan membuat file baru, atau menimpa isi file yang sudah ada. Untuk menambahkan ke file yang ada, gunakan >>alih-alih >.

3.find

Anda telah masuk ke dalam direktori dengan lusinan sub-direktori. Anda tahu ada file di dalam direktori ini yang Anda butuhkan, tetapi Anda tidak yakin di mana itu. findbisa membantu!

$ find . -name CS101

Perintah ‘find’ memungkinkan Anda menelusuri hierarki file (argumen pertama untuk findperintah), dan mencarinya di beberapa dimensi berbeda. Anda dapat mengetik man findke terminal Anda untuk melihat semuanya, tetapi contoh di atas menggunakan -nameflag untuk mencari nama file termasuk urutan karakter CS101. Alih-alih menelusuri direktori demi direktori seperti seseorang yang mencari kaus kaki yatim piatu di bawah tempat tidur, pertimbangkan untuk menggunakan find.

4. Izin dan kepemilikan file

Setiap file dan direktori di sistem file Linux memiliki izin dan pemilik. Izin adalah siapa yang diizinkan untuk melakukan apa dengan file tersebut. Untuk melihat izin pada file, gunakan perintah ls -l <filename>. Anda akan melihat sesuatu seperti ini di kolom paling kiri:

-rw-r–r–

Ini agak sulit dibaca, jadi mari kita uraikan dalam contoh di bawah ini:

..own grp oth
-|—|—|—

Tanda hubung di paling kiri akan diganti dengan a djika file tersebut adalah direktori. Tiga grup berikutnya dari tiga tanda hubung mewakili izin untuk pemilik file, grup file, dan yang lainnya. ‘Pemilik’ file adalah pengguna yang pertama kali membuatnya, meskipun kepemilikan dapat diubah (lebih lanjut tentang itu akan segera). ‘Grup’ yang memiliki file akan menjadi grup milik pemiliknya, meskipun ini juga dapat diubah. Izin untuk ‘lainnya’ berlaku untuk pengguna mana pun yang bukan pemilik file dan bukan dalam grup pemilik file. Satu pengecualian adalah pengguna ‘root’, yang memiliki akses penuh ke setiap file di sistem.

Berikut adalah contoh file di mana pemiliknya memiliki izin penuh tetapi tidak ada orang lain yang dapat membaca, menulis, atau mengeksekusi file tersebut:

-rwx——

Terkadang Anda mungkin mendapatkan kesalahan ‘Izin ditolak’ atau ‘Nama pengguna tidak ada dalam file sudoers’ saat mencoba melakukan sesuatu dengan file atau direktori. Ini biasanya berarti pengguna Anda tidak memiliki izin yang benar untuk apa yang Anda coba lakukan. Anda perlu mengubah ke pengguna yang melakukannya, misalnya:

$ su sudo

Untuk menjalankan kembali perintah Anda sebelumnya sebagai root, Anda dapat menggunakan sudo !!, di mana dua tanda seru akan diganti dengan perintah Anda sebelumnya. Terkadang Anda perlu mengubah izin pada file:

$ chmod u=rwx,g=rx,o=r hello.txt

Dalam contoh di atas, kami menetapkan izin baca, tulis, dan eksekusi untuk pengguna, izin baca dan eksekusi untuk grup, dan izin baca untuk pengguna lain. Jika Anda ingin mempelajarinya, ada cara yang lebih sederhana untuk mengatur izin:

$ chmod 766 hello.txt

Yang 7mewakili izin pemilik, yang 6mewakili izin grup, dan yang terakhir 6mewakili izin untuk grup. Tapi dari mana angka-angka ini berasal? Setiap izin diwakili oleh angka. Izin untuk setiap jenis pengguna ditambahkan bersama untuk membentuk angka akhir.

  • 4 adalah “membaca”,
  • 2 adalah “menulis”,
  • 1 adalah “eksekusi”
  • 0 adalah “tidak ada izin”

Jadi, 7 mewakili 4 (baca) + 2 (tulis) + 1 (eksekusi). 6 mewakili 4 (baca) + 2 (tulis), dan seterusnya. Anda memerlukan izin baca untuk memeriksa konten file, izin menulis untuk membuat perubahan pada file, dan menjalankan izin untuk menjalankan skrip atau file yang dapat dieksekusi.

Anda dapat mengubah pemilik dan grup file dengan chmod perintah. Misalnya, Anda memiliki file dengan izin berikut:

drwxr-xr-x 32 root root 4096 16 Jul 17:48 cowsay.sh

Anda memutuskan bahwa Anda ingin akun pengguna Anda menjadi pemilik file, dan grupnya menjadi grup Anda. Sebagai root, Anda dapat menjalankan perintah berikut untuk mengubah pemilik dan grup file:

$ chown <your_user>:<your_group> hello.txt

Saat Anda menjalankan ls -lfile tersebut, Anda akan melihat bahwa pemilik dan grupnya telah berubah:

drwxr-xr-x 32 your_user your_group 4096 16 Jul 17:48 cowsay.sh

5.reverse-i-search

reverse-i-searchadalah utilitas yang berguna untuk menelusuri kembali riwayat perintah Anda dan menjalankan kembali perintah sebelumnya. Anda mungkin tahu bahwa menekan panah atas memungkinkan Anda untuk menelusuri riwayat perintah Anda, tetapi bagaimana jika Anda ingin menjalankan kembali perintah yang Anda jalankan 5 menit yang lalu, dan telah menjalankan lusinan perintah sejak saat itu? reverse-i-searchadalah alat yang sempurna untuk situasi ini.

Untuk memulai reverse-i-search, ketik ctrl + r. Anda kemudian dapat mulai mengetik karakter yang ditampilkan dalam perintah target Anda. Pencarian tidak jelas, sehingga karakter ini dapat muncul di mana saja dalam string perintah. Dalam kasus di mana ada beberapa kecocokan, Anda dapat menggilirnya dengan menekan ctrl + rlagi.

6. Menonton, Membuntuti, dan Mengikuti

Anda akan sering ingin menjalankan kembali perintah untuk memeriksa perubahan pada output secara berkala. Misalnya, Anda mungkin ingin melihat tingkat perubahan penggunaan memori pada mesin Anda dari waktu ke waktu:

$ watch -n 5 free -m

Perintah di atas akan menjalankan freeperintah untuk menunjukkan penggunaan memori dalam megabyte, setiap 5 detik. Bagaimana bila Anda ingin melihat perubahan terbaru pada file, misalnya file log?

$ tail /var/log/messages

Secara default, tailakan mencetak 10 baris terakhir dari file yang diberikan ke output standar. Anda dapat mengubah jumlah baris yang dicetak dengan -nbendera, yaitu -n 1000. Salah satu batasan metode ini adalah ia mencetak file pada saat perintah dijalankan. Output tidak akan diperbarui karena baris baru ditulis ke file. Kita dapat memperbaikinya dengan menambahkan -fflag sebagai berikut:

$ tail -f -n 100 /var/log/messages

Ini akan menunjukkan kepada Anda output yang diperbarui secara langsung dari 100 baris terakhir file /var/log/messages.

7. manhalaman dan mendapatkan bantuan

Banyak perintah Linux memiliki parameter opsional yang memperbaiki perilakunya. Parameter atau tanda opsional ini sering diawali dengan tanda hubung, yaitu -l. Mungkin sulit untuk mengingat semua kemungkinan opsi yang dapat Anda berikan ke sebuah perintah.

Ini adalah salah satu dari banyak alasan mengapa manhalaman berguna. Dengan mengetik, man <command>Anda akan mendapatkan akses ke deskripsi tentang apa yang dilakukan perintah, serta daftar semua opsi yang memungkinkan dan apa yang mereka lakukan. mandalam contoh ini singkatan dari manual, meskipun saya kadang-kadang tertawa kecil ketika menjalankan perintah seperti man cat.

8. Memeriksa dan memantau penggunaan sumber daya sistem

Mengejutkan betapa banyak masalah sistem operasi yang disebabkan oleh kekurangan sumber daya sistem: memori, CPU, atau ruang disk. Untungnya, Linux memberi kami beberapa alat yang dapat kami gunakan untuk mendiagnosis masalah ini dengan cepat.

Perintah topini memberi Anda banyak informasi tentang semua proses berbeda (pada dasarnya, aplikasi) yang berjalan di mesin Anda, termasuk konsumsi memori dan penggunaan CPU. Perintah ini berguna untuk mengidentifikasi proses jahat yang menghabiskan terlalu banyak sumber daya, atau proses yang seharusnya tidak berjalan, tetapi berjalan.

Perintah ini freememungkinkan Anda untuk melihat penggunaan memori saat ini pada mesin. Ini berguna untuk memeriksa apakah mesin memiliki cukup memori untuk melakukan apa yang Anda perlukan, misalnya, menjalankan proses batch yang menghabiskan beberapa GB memori. Perintah df -hmenunjukkan penggunaan disk pada mesin Anda dalam format yang dapat dibaca manusia (megabyte dan gigabyte, bukan byte). Anda dapat melihat sekilas disk mana yang hampir 100% digunakan, dan mengosongkan ruang jika perlu. Disk penuh dapat menyebabkan semua jenis masalah pada mesin.

9. Mengelola proses

Anda dapat melihat semua proses yang berjalan di mesin Anda dengan perintah berikut:

$ ps aux

Opsi auxmemberitahu psuntuk menunjukkan proses yang dimiliki oleh semua pengguna. Ini adalah alat diagnostik yang berguna ketika Anda berpikir suatu proses mungkin berjalan ketika tidak seharusnya, atau mungkin memakan terlalu banyak sumber daya.

Anda mungkin juga ingin memulai proses baru dan menemukan bahwa Anda mendapatkan kesalahan karena proses yang sama sudah berjalan. Perintah ini memiliki banyak output, dan sering dipasangkan dengan grepketika Anda ingin melihat informasi untuk satu proses.

$ ps aux | grep ruby

Seringkali, Anda ingin menghentikan proses yang menyinggung. Cara mudah untuk melakukannya adalah dengan perintah berikut, yang memungkinkan Anda untuk mematikan proses berdasarkan nama daripada berdasarkan PID (ID Proses):

$ pkill -9 Slack

Anda juga dapat mematikan setiap instance dari suatu proses dengan killall. Contoh penggunaan adalah killall ruby, untuk mematikan semua proses Ruby. Namun, berhati-hatilah agar Anda menghentikan proses yang benar, dan gunakan perintah ini dengan hati-hati.

10. Vi

Vi adalah editor teks kuno yang kuat yang diinstal pada semua mesin Linux secara default. Pertama kali dirilis pada tahun 1978, sejak itu telah melahirkan varian yang lebih kaya fitur yang disebut Vim. Meskipun ini adalah alat lama, banyak programmer bersumpah dengan Vim. Varian yang lebih tua dan lebih ringan Vi adalah editor teks yang kemungkinan besar akan diinstal pada mesin apa pun yang mungkin Anda perlukan untuk SSH.

Untuk alasan ini, memiliki pemahaman dasar tentang cara menggunakan Vi dapat membantu Anda mengedit dan memanipulasi konten file dengan cepat di hampir semua mesin tanpa meninggalkan kenyamanan terminal Anda.

Menjadi ahli Vi/ Vim adalah perjalanan bertahun-tahun, tetapi Anda bisa melangkah cukup jauh hanya dengan sedikit pengetahuan. Vim Adventures adalah cara yang lucu dan kreatif untuk membiasakan diri dengan beberapa perintah dasar. Tutorial ini juga akan membantu Anda mengonfigurasi Linux untuk pengembangan dengan Vim .

Sejarah Informasi Sistem Operasi Ubuntu, Fitur dan Instalasi

Sejarah Informasi Sistem Operasi Ubuntu, Fitur dan Instalasi – Informasi utama dalam laporan ini adalah untuk menyoroti pentingnya dan penggunaan sistem operasi Ubuntu di masyarakat luas.Sistem Operasi Ubuntu hemat biaya dan ramah pengguna dibandingkan dengan teknologi lain seperti Windows Explorer. Ini memiliki perangkat lunak yang langka untuk sistem lain seperti Compiz. Perangkat lunak ini meningkatkan efisiensi dan fungsionalitas Ubuntu.

Sejarah Informasi Sistem Operasi Ubuntu, Fitur dan Instalasi

opensourcealternative – Ini dinilai sebagai salah satu teknologi yang paling banyak digunakan di planet ini. Pentingnya teknologi Ubuntu adalah meningkatkan nilai komputer dasar secara keseluruhan dengan membantu mereka melakukan tugas-tugas baru seperti beralih ke Linux tanpa kesulitan.

Baca Juga : 12 Aplikasi Yang Harus Dimiliki untuk Ubuntu 

Ubuntu juga memberikan keamanan dan kenyamanan dalam bekerja dan menyimpan informasi secara online, karena memiliki password untuk membuka tindakan administratif dokumen yang. Kata sandi melindungi terhadap orang yang berlebihan agar tidak mengganggu dokumen. Versi Ubuntu yang terus berubah menjadikannya teknologi yang luar biasa untuk digunakan.

Sistem Operasi Ubuntu adalah versi terbaru dari sistem operasi komputer yang dibuat untuk memenuhi peran besar yang dimainkan komputer dalam aktivitas sehari-hari manusia. Sistem ini menawarkan fitur baru kepada penggunanya dan meningkatkan pengetahuan sehari-hari mereka di dunia komputer.

Ubuntu digambarkan sebagai struktur komputer berdasarkan ‘distribusi GNUL/Linux Debian’. Unit ini menganalisis sejarah sistem operasi Ubuntu secara mendalam, mencakup instalasi, paket, model, versi, dan kinerja.

Sejarah dan Proses Pengembangan Ubuntu

Sebagai hasil dari kebutuhan akan sistem yang efisien, Ubuntu diciptakan. Sistem sebelumnya tidak berhasil melakukan fungsi multitasking, yang mengharuskan klien melakukan tugas serupa secara bersamaan. Peluncuran pertama untuk penggunaan umum Ubuntu adalah pada tanggal 20 Oktober 2004 . Setelah delapan belas bulan, berbagai versi program Ubuntu diperkenalkan untuk meningkatkan efektivitas struktur.

Versi baru dari sistem membantu menjaga keamanan, sehingga mencegah virus yang tidak diinginkan. Sistem Ubuntu disponsori oleh Canonical Ltd dan pemberi selamat bernama Mark Shuttleworth. Sumbangan sponsor mengarah pada pembentukan yayasan Ubuntu yang fungsi utamanya adalah untuk mendukung pengembangan versi Ubuntu terbaru.

Fitur Sistem Operasi Ubuntu

Fitur Ubuntu adalah ini; itu terdiri dari berbagai paket perangkat lunak seperti perangkat lunak bebas. Desain Ubuntu memungkinkannya untuk fokus pada kegunaan, keamanan, dan ketergantungan. Itu dapat diperbaiki melalui hard disk melalui penginstal di mana-mana tanpa harus menyegarkan komputer.

Kedua, menekankan pada keramahan pengguna dan internalisasi untuk menjangkau calon klien dan pengguna. Ini memiliki fitur yang memungkinkannya mendukung banyak skrip sekaligus. Fitur kedua adalah alat sudo yang membantunya dalam melakukan tugas kantor. Sudo mencegah pengguna dan bug yang tidak berpengalaman mengganggu sistem.

Ketiga, Ubuntu memiliki lingkungan desktop grafis yang menawarkan aplikasi game seperti Soduku dan Catur. Aplikasi yang tersedia di sistem operasi Ubuntu hemat biaya, karena terjangkau oleh sebagian besar individu di masyarakat. Akhirnya, Ubuntu menjalankan program yang dirancang untuk aplikasi tambahan seperti perangkat lunak aplikasi windows.

Ubuntu menyatukan dan mengkonsolidasikan perangkat lunaknya menggunakan fitur seperti Buffer overflowing protection, yang secara signifikan meningkatkan keamanan teknologi (Hiner, 2010).

Instalasi Sistem Operasi Ubuntu

Ubuntu diatur menggunakan drive USB atau CD. CD memiliki penginstal Ubiquity, yang memandu pengguna dalam menyimpan sistem secara permanen. CD memiliki memori untuk memungkinkan instalasi sistem ke komputer. CD ditawarkan tanpa biaya kepada pengguna sistem oleh sponsornya.

Kedua, Ubuntu juga diatur ke komputer melalui drive USB. Terakhir, Wubi adalah fitur dalam Ubuntu yang memungkinkannya untuk diatur dan dijalankan dalam jendela praktis yang dikenal sebagai perangkat loop (Narang, 2011).

Klasifikasi dan Dukungan Paket Ubuntu

Ubuntu memiliki subbagian perangkat lunak berkilauan pada perbedaan dalam otorisasi dukungan yang tersedia. Sebagian besar aplikasi Ubuntu menerima dukungan dari Canonical terbatas, tetapi aplikasi yang tidak didukung bergantung pada ajudan yang diberikan komunitas untuk melakukan aktivitas mereka.

Perangkat lunak yang didukung mengacu pada perangkat lunak yang sesuai dengan pedoman perangkat lunak Debian sedangkan perangkat lunak yang tidak didukung tidak sesuai dengan pedoman Debian.

Backports Ubuntu membantu dalam repositori untuk mem-backport perangkat lunak terbaru dari versi yang lebih baru. Paket yang direposisi tidak luas karena dirancang sesuai permintaan pengguna. Backport tidak menerima dukungan dari sponsor Ubuntu karena dianggap tidak relevan, tetapi dikelola oleh komunitas. Paket yang diperbarui memungkinkan pembaruan yang lebih cepat dari sistem kerja Ubuntu (Hiner, 2010).

Aksesibilitas Perangkat Lunak Pihak Ketiga

Ubuntu disertifikasi memiliki perangkat lunak sistem pihak ketiga dalam aplikasinya. Perangkat lunak pihak ketiga yang akan diintegrasikan dalam aplikasinya tidak boleh berdistribusi tepi dalam aplikasi. Perangkat lunak pihak ketiga termasuk paket seperti Ubuntu-dibatasi-ekstra yang secara sah dijaga oleh pemerintah. Paket-paket itu ilegal dan tidak dilarang oleh hukum. Manfaat aplikasi pihak ketiga adalah perangkat lunak DVD dapat dibeli melalui toko Canonical.

Edisi Server Ubuntu

Ubuntu memiliki sistem server untuk sistem kerjanya. Versi saat ini digunakan hingga 2015 dan memiliki perangkat keras perhitungan yang efisien dan pembaruan keamanan. Ini menjalankan VMware ESX Server dan menggunakan versi komponen AppArmor untuk melindungi aplikasinya.

Kedua, versi server Ubuntu mendukung arsitektur Intel x86 dan AMD64. Edisi server Ubuntu mirip dengan versi desktop Ubuntu karena keduanya berbagi fitur seperti layanan publikasi. Versi ini menggunakan batas gaya layar untuk mengatur sistem Ubuntu di komputer.

Kualitas di Ubuntu

Kualitas telah memainkan peran penting dalam layanan yang diberikan oleh Ubuntu. Sponsor Ubuntu telah memperdebatkan masalah kualitas termasuk metode untuk menggunakan infrastruktur pengujian otomatis yang tersebar luas untuk membantu penerapan perangkat lunak.

Program baru sedang diluncurkan, dan pengaturan fungsional terintegrasi untuk meningkatkan keunggulan Ubuntu. Para sponsor mengimplementasikan rencana untuk memungkinkan teknologi memprediksi ketika mempercayakan uji tip mereka dalam paket yang membutuhkan (Narang, 2011).

Komputasi Awan Ubuntu dan Penerimaan Kritis

Ubuntu menawarkan pengetahuan dan sumber daya kepada penggunanya melalui perhitungan cloud. Yayasan Ubuntu Enterprise dibentuk sebagai hasil dari kebutuhan untuk menawarkan virtualisasi kepada penggunanya. Ini terdiri dari peralatan Xen, yang membantu dalam menginstal cloud di dalam sebuah institut. Sistem Ubuntu memiliki respon kritis di masyarakat.

Sistem dihormati dengan berbagai penghargaan untuk kinerja yang luar biasa seperti penghargaan pembaca pada tahun 2005. Kedua telah memenangkan penghargaan 2007 Info Dunia untuk menjadi klien Open Source terbaik. Masyarakat telah menerima aplikasi dan layanan yang dibeli oleh sistem operasi Ubuntu di masyarakat. Kritik Ubuntu telah membandingkan layanannya seperti pembuatan baterai dengan berbagai sistem operasi seperti window explorer dan mendiskreditkan layanan tersebut.

Rilis dan Varian Ubuntu

Versi Ubuntu memiliki nomor akun yang berisi tahun dan bulan peluncuran. Rilis memiliki nama kode yang dengan mudah membedakannya dari versi lain. Nama kode disusun menurut abjad untuk memungkinkan seseorang membedakan versi yang lebih baru dari versi yang lebih lama. Rilis Ubuntu terus ditingkatkan agar sesuai dengan perubahan teknologi.

Versi Ubuntu, yang diakui secara hukum, adalah desktop Ubuntu, server, remix desktop bisnis, dan TV. Varian Ubuntu disebabkan oleh perbedaan edisi. Varian mengatur pos yang berfluktuasi dari alokasi Ubuntu birokrasi. Varian yang diatur sendiri dirancang untuk menyelesaikan tugas yang sama dengan Ubuntu, tetapi tidak sesuai dengan Varian yang dikontrol atau Ubuntu yang disponsori Canonical (Narang, 2011).

Kesimpulan

Secara meyakinkan, Ubuntu dikembangkan untuk memungkinkan penggunaan sistem kerja yang efisien. Versi Ubuntu menjaga privasi pengguna dan mengontrol bug yang tidak diinginkan dari komputer. Fitur unik memungkinkan untuk melakukan tugas dengan mudah dan akurat sehingga multitasking. Ubuntu mudah diatur ke dalam komputer dengan menggunakan drive USB dan CD.

Ubuntu sebagian besar disponsori oleh yayasan Canonical dan telah melakukan banyak hal untuk menekankan pada kualitas teknologinya. Ini telah memberikan rilis ke versi yang lebih baru yang memungkinkannya untuk menyesuaikan dengan perubahan teknologi.

Ubuntu menanamkan keterampilan komputer ke dalam individu membuat seseorang menjadi melek komputer. Ini juga membebaskan penggunanya dari sifat menuntut sistem operasi asalkan perangkat lunak utama adalah windows.

12 Aplikasi Yang Harus Dimiliki untuk Ubuntu

12 Aplikasi Yang Harus Dimiliki untuk Ubuntu – Ubuntu adalah distribusi Linux paling populer, bagi mereka yang tidak menyadarinya. Ubuntu, seperti kebanyakan distribusi Linux , adalah open-source. Alhasil, Anda akan mendapatkan sistem operasi secara gratis. Sistem operasinya terkenal, karena kemampuan komputasi berbasis Cloud-nya, yang mencakup kompatibilitas OpenStack.

12 Aplikasi Yang Harus Dimiliki untuk Ubuntu

opensourcealternative – Sekarang, jika Anda mempertimbangkan untuk beralih ke Sistem Operasi Ubuntu, Anda harus mengetahui daftar aplikasi yang harus dimiliki untuk Ubuntu. Juga, Anda harus memeriksa yang alternatif yang pernah Anda gunakan di Windows atau Mac sebelumnya. Jadi, dalam artikel ini, kami mencantumkan 12 Aplikasi Teratas yang harus dimiliki untuk Sistem Operasi Ubuntu.

Baca Juga : Aplikasi Ubuntu Terbaik Tahun 2022

12 Aplikasi Yang Harus Dimiliki untuk Ubuntu

Anda dapat mengunduh aplikasi dari toko “ Perangkat Lunak Ubuntu ” di sistem operasi Ubuntu. Ada lebih dari seribu program yang tersedia, dan menemukan aplikasi yang relevan untuk Ubuntu itu menantang. Berikut adalah daftar 12 aplikasi yang harus dimiliki untuk Ubuntu yang berguna dan akan Anda gunakan secara teratur.

1. Google Chrome

Google Chrome tidak diragukan lagi adalah browser web paling populer. Itu sebabnya itu ada di bagian atas daftar kami.

Untuk menggunakan internet, Anda memerlukan browser web. Oleh karena itu, kami yakin Google Chrome harus digunakan. Browser Firefox diinstal secara default di Ubuntu. Jika Anda menginginkan sesuatu yang berbeda, Anda dapat menggunakan Google Chrome di Ubuntu.

Jika Anda menggunakan Google Chrome, Anda akan memiliki akses ke semua ekstensi dan plugin. Informasi akun Google Anda juga akan disinkronkan di Ubuntu. Itu tidak tersedia di toko Perangkat Lunak Ubuntu, Anda dapat melihat panduan kami tentang cara menginstal Google Chrome di Ubuntu .

2. VLC Media Player

VLC Media Player adalah salah satu pemutar media yang paling banyak digunakan, memiliki codec yang mendukung hampir semua jenis file media. Ini memiliki kualitas pembeda tertentu yang membedakannya dari kompetisi. Ini kompatibel dengan Windows, Mac OS X, dan Ubuntu. Akibatnya, ini adalah aplikasi yang harus dimiliki.

VLC sangat ideal untuk Anda karena tidak hanya memutar hampir semua media tetapi juga memungkinkan Anda meningkatkan volume hingga 200 persen. Itu juga dapat melanjutkan file media Anda dari tempat sebelumnya. Fakta bahwa itu gratis untuk digunakan membuatnya hampir wajib di Ubuntu.

3. Skype

Skype selalu menjadi salah satu aplikasi pesan instan paling populer. Ini tersedia di hampir semua OS, dan pastinya Anda juga akan mendapatkannya untuk sistem Ubuntu Anda.

Skype telah menjadi aplikasi gratis untuk digunakan selama berabad-abad sekarang. Fakta bahwa ini ideal untuk penggunaan pribadi dan komersial membuatnya unik dan layak untuk diinstal di sistem Ubuntu Anda juga.

Anda dapat melakukan SMS santai di aplikasi ini, serta obrolan suara. Tidak hanya itu, Skype telah menjadi salah satu platform terbaik untuk melakukan konferensi video melalui VoIP. Saat ini, aplikasi desktop telah menjadi sangat ringan, dan juga telah meningkatkan tampilan keseluruhan secara drastis.

4. Dropbox

Hari-hari itu hilang ketika orang biasa menyimpan data di hard drive. Saat ini, orang lebih suka menyinkronkan data daripada penyimpanan cloud. Dropbox adalah salah satu sistem penyimpanan cloud paling populer yang suka digunakan orang.

Kini, selain versi browser online, Dropbox juga menawarkan aplikasi desktop yang tersedia di hampir semua OS, termasuk Ubuntu.

Sekarang, aplikasi desktop menawarkan sinkronisasi data tanpa batas di beberapa perangkat. Namun, akan lebih baik bagi Anda untuk mengetahui bahwa layanan ini tidak gratis. Tetapi di sisi lain, ia menawarkan penyimpanan 5 GB gratis.

5. GIMP

Karena meskipun tidak tahu, GIMP adalah editor gambar yang luar biasa, yang diyakini banyak orang sebagai perangkat lunak alternatif terbaik untuk Adobe Photoshop. Aplikasi ini ada selama hampir 20 tahun, dan tersedia di hampir semua sistem operasi. Jadi, Anda juga akan mendapatkan aplikasi ini untuk OS Ubuntu Anda. Dan bagian terbaiknya adalah, ini sepenuhnya gratis.

Aplikasi ini juga memiliki fitur yang diperlukan dari perangkat lunak pengedit gambar yang ideal. Baru-baru ini, mereka juga memperbarui tampilan keseluruhan. Jadi, bisa dibilang menjadi lebih user-friendly. GIMP, secara keseluruhan, adalah perangkat lunak yang kompeten, dan Anda harus menginstalnya di sistem Anda.

6. Shotcut

Jika Anda seorang editor video dan menggunakan OS Ubuntu, maka Shotcut adalah aplikasi perangkat lunak utilitas yang kami yakin harus Anda miliki. Karena aplikasi ini gratis untuk digunakan, Anda dapat dengan mudah mengunduhnya. Beberapa orang juga percaya bahwa Shotcut adalah alternatif langsung dari Adobe Premiere. Aplikasi ini tersedia di Windows dan Mac, dan juga di OS Ubuntu.

Sama seperti aplikasi pengeditan video terbaik lainnya, Shotcut juga memiliki semua fitur penting dan penting itu. Jadi, sebagai editor video, ini dapat melayani Anda dengan cara terbaik. Ini gratis untuk digunakan sedangkan yang lain cukup mahal.

7. Libre Office

Para ahli percaya bahwa LibreOffice adalah perangkat lunak pengganti langsung untuk MS Office saat ini. Namun, salah satu hal terbaik adalah LibreOffice hadir dengan OS Ubuntu. Jadi, Anda tidak perlu menginstal aplikasi secara manual.

Sekarang, jika Anda berbicara tentang fitur-fiturnya; kebanyakan dari mereka sangat mirip dengan MS Office. Ini memiliki aplikasi khusus yang identik dengan MS-Word, MS-Excel, dan MS-PowerPoint. Tidak hanya itu, dapat membaca file yang ada yang dibuat di MS Office. Selain itu, Anda juga dapat membuat atau mengedit file PDF. Yang dapat kami katakan adalah LibreOffice adalah perangkat lunak yang luar biasa dan cukup layak untuk digunakan secara teratur.

8. Steam

Jika Anda suka bermain video game, Anda harus mencoba Steam. Bagi mereka yang tidak mengetahui Steam; ini adalah distributor online Game Komputer yang beroperasi sejak tahun 2003. Anda dapat memainkan 1500+ game populer menggunakan layanan ini. Sekarang, untuk menggunakan Steam, Anda perlu menginstal aplikasi yang tersedia di Windows, Mac, dan tentu saja, Ubuntu.

Steam memungkinkan Anda membeli game, yang tidak tersedia di Ubuntu. Pahami ini; semua game tidak tersedia di OS Ubuntu. Apa yang dilakukan Steam adalah memungkinkan Anda untuk memilih game favorit Anda dari perpustakaan besar game yang mereka miliki. Oleh karena itu, Anda harus mencoba aplikasi tersebut.

9. Timeshift

Saat Anda bekerja di komputer, penting untuk mengambil cadangan pekerjaan Anda. Timeshift adalah aplikasi utilitas berguna yang memungkinkan Anda memulihkan sistem ke titik yang Anda inginkan. Namun, aplikasi ini sangat ideal untuk pemulihan sistem dan bukan pemulihan data file pribadi Anda.

Timeshift tersedia di Windows, Mac, dan Linux. Jadi, jika Anda adalah pengguna Ubuntu, Anda harus menggunakan fantastis ini juga dan membuat titik pemulihan. Jadi, jika ada yang salah, Anda dapat dengan cepat memperbaiki sistem Anda seperti sebelumnya. Karena Ubuntu tidak memiliki alat pemulihannya sendiri, kami sarankan Anda menginstal Timeshift untuk setiap kejadian yang tidak menguntungkan.

10. Blender

Kita semua menyukai Autodesk Maya, jika kita adalah seorang animator 3D. Masalahnya adalah Maya sangat mahal. Jadi, mungkin sulit bagi Anda untuk mengatasinya. Namun, kami menyarankan alternatif yang mumpuni – Blender!

Blender adalah perangkat lunak animasi 3D tanpa batas yang mampu merancang output yang memenuhi syarat. Aplikasi ini juga tersedia di Ubuntu. Dan, bagian terbaiknya adalah aplikasi ini 100% gratis untuk digunakan. Ini mencakup sebagian besar fitur yang dimiliki Maya atau aplikasi serupa lainnya. Itulah mengapa sebaiknya Anda menginstal Blender.

11. Audacity

Audacity adalah program pengeditan audio lintas platform yang gratis dan sumber terbuka. Ini membantu Anda dalam merekam dan mengedit audio. Audacity tersedia untuk semua sistem operasi utama, dan pengguna Ubuntu juga dapat menggunakannya.

Anda dapat menghilangkan kebisingan latar belakang, menambahkan efek suara, dan memperkuat serta memanipulasi audio Anda menggunakan audacity. Jika Anda memerlukan fungsionalitas tambahan, Anda juga dapat mengunduh dan menginstal plug-in atau pustaka.

Plug-in dapat memberikan efek tambahan untuk pembuatan audio, dan perpustakaan dapat memungkinkan Anda untuk mengimpor dan mengekspor format audio tambahan seperti mp3 dan acc.

12. OBS

OBS (Open Broadcaster Software) Studio adalah salah satu aplikasi paling populer untuk Ubuntu. Ini adalah perangkat lunak sumber terbuka dan gratis untuk merekam layar komputer Anda dan melakukan streaming langsung.

Menggunakan OBS Anda dapat melakukan streaming langsung ke twitch, mixer, dan YouTube. Ini juga mendukung berbagai plug-in untuk memperluas fungsinya.

Jika Anda ingin membuat video screencasting di Ubuntu, maka OBS adalah aplikasi yang harus dimiliki.
Kesimpulan

Jadi, inilah daftar 12 aplikasi yang harus dimiliki untuk Ubuntu yang harus Anda instal di sistem Anda jika Anda menggunakan Ubuntu. Sekarang, harap perhatikan bahwa ada banyak aplikasi lain yang mungkin masuk ke dalam kategori ini. Kami baru saja membuat daftar yang kami yakini perlu.

Aplikasi Ubuntu Terbaik Tahun 2022

Aplikasi Ubuntu Terbaik Tahun 2022 – Aplikasi Ubuntu terbaik memberikan solusi sederhana untuk menggunakan instalasi Linux Ubuntu Anda untuk hampir semua yang mungkin Anda butuhkan.

Aplikasi Ubuntu Terbaik Tahun 2022

opensourcealternative – Gunakan koleksi aplikasi Ubuntu terbaik kami untuk mengubah instalasi vanilla Anda menjadi hot fudge sundae. Sistem operasi berdiri atau jatuh pada kualitas programnya, dan distro Linux tidak terkecuali. Faktanya, salah satu diskusi utama selama pengembangan distro berpusat pada daftar aplikasi default.

Baca Juga : Aplikasi yang Harus Dimiliki untuk Pengguna Ubuntu

Distro Linux sebagian besar masih diunduh melalui mirror online dan memasukkannya dengan aplikasi akan meningkatkan ukurannya, membuat unduhan tidak layak bagi banyak orang dengan batas bandwidth atau kecepatan koneksi yang lebih lambat. Dan bagi banyak orang, aplikasi hanya akan menjadi kembung yang tidak berguna.

Inilah sebabnya mengapa distro arus utama seperti Ubuntu dikirimkan dengan sedikit aplikasi sumber terbuka(terbuka di tab baru)seperlunya untuk membantu pengguna menggunakan instalasi baru mereka secara produktif. Alih-alih memeras aplikasi sebanyak mungkin, pengembang Ubuntu bekerja untuk meningkatkan mekanisme instalasi aplikasi.

Penyimpanan Perangkat Lunak Ubuntu dan pengembangan format kemasan universal Snap adalah beberapa cara Ubuntu membantu memastikan bahwa pengguna dapat menyesuaikan instalasi mereka untuk memenuhi kebutuhan mereka tanpa terlalu banyak usaha.

Dalam panduan ini, kami telah menggali sepuluh aplikasi terbaik mutlak yang harus Anda instal segera setelah menyiapkan Ubuntu.

Perhatikan bahwa, kecuali dinyatakan lain, semua aplikasi dapat diinstal melalui toko Perangkat Lunak Ubuntu. Selain itu, jika ada beberapa versi aplikasi, pilih versi Snap, yang akan memastikan Anda selalu memiliki akses ke versi terbaru.

1. VLC Media Player

Alat Video bawaan Ubuntu bagus, tetapi akan berjuang dengan film yang lebih menuntut. Misalnya, ia dapat berjuang dengan video 4K yang dikodekan menggunakan codec h.265. Di situlah VLC Media Player(terbuka di tab baru)langkah masuk

Pemutar video yang dapat dikonfigurasi ini dapat menangani hampir semua hal yang Anda lakukan, menjadikannya pilihan yang andal untuk apa pun yang ingin Anda tonton melalui PC Anda. VLC bahkan dapat memainkan konten HDR dengan baik melalui tampilan non-HDR tanpa membuat gambar tampak kusam dan pudar, tetapi Anda harus mengaturnya terlebih dahulu.

Pilih Alat> Preferensi> tab Video. Pilih Semua di bawah Tampilkan pengaturan untuk menampilkan semua opsi yang tersedia, lalu luaskan Video>Output modules untuk memilih OpenGL.

Ubah dropdown algoritme pemetaan nada ke Mobious (linier + lutut) dan klik Simpan untuk menghasilkan gambar yang lebih hidup.

2. Converseen

Pernah harus mengubah ukuran atau mengonversi banyak gambar satu per satu? Tindakan berulang memuat, mengubah ukuran, menyimpan tidak hanya memakan waktu, tetapi dapat dengan mudah mengakibatkan kesalahan atau inkonsistensi.

berbicara(terbuka di tab baru)memastikan grup gambar Anda dapat diubah ukurannya, dikonversi, dibalik, diputar, dan bahkan diganti namanya hanya dengan beberapa klik. Klik Tambah Gambar untuk memilih satu atau lebih gambar.

Setelah mereka muncul dalam daftar, gunakan Panel Tindakan di sebelah kiri untuk mengubah ukuran (dengan jumlah piksel tertentu atau faktor skala satu hingga 100 persen), membalik dan/atau memutar. Anda juga dapat memilih direktori lain untuk menyimpan foto yang dikonversi, dan mengganti namanya dengan menambahkan awalan, akhiran, atau nomor progresif. Setelah selesai, pilih format output Anda, lalu klik Convert.

3. Synaptic Package Manager

Manajer Paket Synaptic(terbuka di tab baru)adalah front-end grafis untuk alat apt, yang digunakan untuk menginstal, meningkatkan, menghapus, dan secara umum mengelola semua paket yang diinstal pada PC Anda.

Tidak seperti alat Perangkat Lunak Ubuntu, yang hanya menyediakan akses ke paket tertentu, apa pun yang dapat diinstal melalui apt dapat diinstal melalui SPM, yang merupakan manajer paket default untuk distro Linux lainnya.

Mungkin tidak mengejutkan, Anda tidak dapat menginstal produk ‘saingan’ ini melalui Perangkat Lunak Ubuntu; sebagai gantinya, buka Terminal dan ketik: $ sudo apt update && sudo apt install synaptic

Setelah terinstal, luncurkan program melalui Peluncur aplikasi dan Anda akan melihat jendela aplikasi utama yang mencantumkan semua paket yang tersedia.

Paket yang sudah ada di sistem Anda ditandai dengan kotak centang hijau, dan mengklik kotak centang di sebelah item akan menampilkan opsi yang tersedia untuk menandainya untuk penginstalan (memungkinkan Anda menginstal beberapa paket sekaligus dengan mudah) atau segera diproses.

4. Krita

Lukisan pada kanvas digital telah menjadi dewasa dalam beberapa tahun terakhir, dan Krita(terbuka di tab baru)adalah alat sumber terbuka gratis yang menghasilkan hasil yang menakjubkan. Itu sebagian karena dikembangkan oleh seniman, tercermin dari antarmuka pengguna yang cerdas dan intuitif yang menawarkan lebih dari 30 panel berbeda – atau ‘buruh pelabuhan’ yang dapat Anda pindahkan dan sesuaikan sesuai keinginan Anda.

Meskipun Anda dapat menggambar menggunakan mouse, Krita bekerja paling baik dengan tablet menggambar khusus yang peka terhadap tekanan(terbuka di tab baru), yang membuatnya lebih mudah untuk menggambar dengan goresan dengan berbagai ukuran – pastikan Anda memilih model dengan driver Linux(terbuka di tab baru).

5. digiKam

Berapa banyak foto digital yang telah Anda ambil selama bertahun-tahun? Kami yakin jumlahnya ribuan, dan sementara Shotwell melakukan pekerjaan yang baik untuk membantu Anda mengaturnya, jika Anda ingin membawa sesuatu ke tingkat yang lebih tinggi, Anda perlu digiKam(terbuka di tab baru).

Anda akan menemukan opsi untuk pengguna tingkat lanjut: dukungan format RAW, berbagai alat penambah metadata (termasuk kemampuan untuk menandai wajah di foto) dan bahkan editor gambar bawaan yang lebih mudah diakses daripada GIMP, tetapi tetap dikemas dengan manfaat alat dan filter.

Satu tip: setelah menginstal, klik Izin untuk memberikan akses program ke kamera digital Anda(terbuka di tab baru), sehingga Anda dapat mentransfer file secara langsung tanpa harus mengeluarkan kartu memori(terbuka di tab baru)untuk mentransfer melalui pembaca kartu yang sesuai.

6. Bitwarden

Setiap orang membutuhkan pengelola kata sandi yang aman – alat untuk menghasilkan dan mengingat kata sandi yang kuat dan acak, sehingga Anda hanya perlu mengingat satu kata sandi utama untuk membuka semuanya.

Dan dalam hal alat manajemen kata sandi, tidak ada yang lebih baik dari Bitwarden(terbuka di tab baru). Ini open source yang sangat transparan, dan berjalan di semua platform utama, termasuk browser web favorit Anda(terbuka di tab baru).

Poin plus lainnya untuk Bitwarden adalah Anda dapat menjalankan server kata sandi ringan Anda sendiri untuk menyimpan kata sandi Anda secara lokal alih-alih di cloud.

7. CopyQ

Clipboard adalah salah satu alat penghemat waktu komputasi yang hebat, tetapi sembelih karena hanya mengingat item terakhir yang Anda salin.

SalinQ(terbuka di tab baru)memecahkan masalah ini – ketika sedang berjalan, itu akan menyimpan setiap item yang Anda tambahkan ke clipboard, memungkinkan Anda untuk menempelkan klip ini hanya dengan memilih item yang relevan dari menu CopyQ (klik ikonnya di bilah atas untuk mengaksesnya), atau dengan menetapkan pintasan keyboard khusus Anda sendiri untuk akses yang lebih cepat.

Fitur lain termasuk kemampuan untuk mengelola item clipboard – Anda dapat mengedit atau menghapus item clipboard yang ada, menambahkan milik Anda sendiri dari awal, menetapkan tag agar lebih mudah diidentifikasi melalui pencarian, dan mengatur klip ke dalam tab yang dapat disesuaikan.

Kami merekomendasikan menginstal CopyQ melalui repo sendiri sehingga dapat memperbarui sendiri secara otomatis – tambahkan ppa:hluk/copyq ke daftar repo di bawah Software & Updates> tab Perangkat Lunak Lain dan kemudian instal melalui sudo apt install copyq di Terminal atau melalui Synaptic Manajer Paket.

8. Caffeine

Ketika desktop Anda diam selama jangka waktu tertentu, monitor Anda akan kosong dan Ubuntu akan memicu kunci layar. Tidak apa-apa jika Anda menjauh dari meja Anda, tetapi bagaimana jika monitor menjadi kosong saat Anda mencoba membaca cerita panjang tanpa aktivitas mouse yang berarti?

Anda dapat – tentu saja – mengubah pengaturan layar kunci Anda melalui Pengaturan> Privasi> Kunci Layar, tetapi itu tidak akan menghentikan pengosongan layar. Anda dapat mencoba mengingat untuk menekan tombol atau menggerakkan mouse setiap beberapa menit.

Atau Anda dapat menginstal Caffeine(terbuka di tab baru)dari Pusat Perangkat Lunak – luncurkan ‘Indikator kafein’ dari peluncur Aplikasi dan Anda akan melihat ikon cangkir kopi kecil muncul di bilah menu atas. Klik ini dan pilih Aktifkan, dan desktop tidak akan dapat kehabisan waktu setiap kali Anda menjalankan aplikasi layar penuh. Masalah terpecahkan.

9. OpenShot

Saat ini, merekam video lebih mudah dari sebelumnya, dan dalam hal menyatukan semuanya, OpenShot adalah editor video pilihan kami. Mudah digunakan – impor file video, audio, dan foto Anda ke dalam jendela File Proyek, lalu seret ke posisinya pada garis waktu multi-track.

Gunakan alat pemangkasan non-destruktif alat untuk merapikan klip Anda, kemudian mengubahnya menjadi film yang terlihat profesional dengan bantuan efek khusus, transisi antar adegan, dan judul dan teks.

Pastikan untuk mengunduh OpenShot(terbuka di tab baru)sebagai AppImage dan menjalankannya pada prosesor multi-core yang kuat dengan drive SSD(terbuka di tab baru)dan RAM 8GB atau lebih(terbuka di tab baru)untuk menghasilkan pemutaran bebas jitter.

10. Gnome Tweaks

Ubuntu dikirimkan dengan desktop Gnome, tetapi ketika Anda menjelajahi alat Pengaturan untuk opsi untuk mengonfigurasi hal-hal yang tidak Anda sukai, kemungkinan besar Anda akan kecewa dengan apa yang Anda temukan.

Solusinya adalah GNOME Tweaks(terbuka di tab baru). Setelah diinstal melalui Pusat Perangkat Lunak, cari Tweaks di Peluncur Aplikasi untuk membukanya. Anda akan disambut oleh jendela dua panel, dengan kategori di sebelah kiri, dan tweak yang tersedia di sebelah kanan.

Ini terdiri dari slider on/off sederhana, menu drop-down, dan nilai numerik sesekali. Sebagian besar sudah cukup jelas, tetapi untuk menghapus ikon desktop tersebut perlu mengklik tombol Pengaturan di sebelah ikon Desktop di bawah Ekstensi, di mana Anda akan menemukan opsi yang relevan.

Jika Anda ingin menggali lebih dalam ke Gnome – dan bersedia mengambil lebih banyak risiko dengan sistem Anda – maka instal dconf-editor melalui Pusat Perangkat Lunak bersama Tweaks.

Tweak-nya tidak mudah dipahami, tetapi jauh lebih dalam dan memungkinkan Anda untuk men-tweak alat Gnome seperti Rhythmbox dan perangkat lunak webcam Cheese. Jika Anda mengalami masalah, klik kanan pengaturan atau folder induk dan pilih Reset secara rekursif untuk membatalkannya.

Aplikasi yang Harus Dimiliki untuk Pengguna Ubuntu

Aplikasi yang Harus Dimiliki untuk Pengguna Ubuntu – Apa saja aplikasi Ubuntu terbaik ? Ini adalah pertanyaan yang sering saya tanyakan, jadi saya memutuskan untuk menyusun daftar perangkat lunak Ubuntu teratas untuk diposting di sini, di situs, untuk dibaca semua orang.

Aplikasi yang Harus Dimiliki untuk Pengguna Ubuntu

opensourcealternative – Lihatlah beragam pilihan aplikasi Linux terbaik. Daftar perangkat lunak ini memiliki sesuatu untuk semua orang: dari yang baru (atau sedang mempertimbangkan untuk beralih) ke Ubuntu, hingga pecinta Linux lama dan pengguna yang mengaku dirinya kuat.

Baca Juga : Cara Menginstal Desktop Linux di Perangkat Android Anda

Saya memperbarui daftar ini secara teratur. Dengan cara ini Anda dapat yakin bahwa semua perangkat lunak tingkat atas yang ditampilkan di bawah ini akan berfungsi di sistem Anda — saya tahu betapa menjengkelkannya membaca tentang aplikasi keren hanya untuk mengetahui bahwa itu belum diperbarui selama ribuan tahun dan tidak bekerja lebih lama!

Anda bebas untuk membagikan aplikasi Linux Anda yang harus dimiliki di bagian komentar, btw. Jadi, jika ada sesuatu yang saya lewatkan yang menurut Anda bermanfaat bagi pembaca lain, beri tahu mereka.

Intro keluar dari jalan, gulir ke atas untuk menemukan beberapa perangkat lunak Linux terbaik!

15 Aplikasi Linux Ubuntu Terbaik

Untuk membuat daftar aplikasi Ubuntu terbaik ini lebih menarik, saya tidak menyertakan aplikasi yang dikirimkan oleh Ubuntu secara default, di luar kotak. Dengan demikian, perangkat lunak seperti Mozilla Firefox, LibreOffice, dan Thunderbird tidak ditampilkan karena Anda sudah menginstalnya.

Saya juga memilih untuk tetap menggunakan aplikasi Linux yang tersedia untuk diinstal dari arsip Ubuntu (meskipun ada beberapa pengecualian) atau di Snap Store. Ini membantu mengurangi kebutuhan akan PPA pihak ketiga dan repositori eksternal.

1. Geary E-mail Client

Sebagai pengguna Gmail , saya cenderung membaca, menulis, dan mengirim email di tab browser karena a) sederhana, b) cepat, dan c) berfungsi sama di sebagian besar sistem. Tetapi klien email Geary , yang digambarkan di atas, membuat promosi persuasif untuk menggunakan aplikasi email desktop khusus.

Sebagai klien email IMAP berfitur lengkap, Geary menyiapkan Anda untuk mengirim dan menerima email dari penyedia email web populer, termasuk Gmail, Yahoo! Surat dan Outlook . Itu bekerja dengan sangat cepat berkat wizard akun pertama yang praktis. Itu juga dapat diintegrasikan dengan Akun Online GNOME, yang dapat Anda akses dari panel Pengaturan > Akun Online .

Setelah Anda mengatur dan menyinkronkan dengan penyedia email Anda, Anda akan menemukan bahwa Geary menawarkan tampilan yang bersih dan modern untuk email Anda, dan menawarkan integrasi yang baik dengan desktop GNOME Shell (yang digunakan Ubuntu).

Fitur pencarian email yang kuat (dan cepat), penyusun email yang komprehensif, dan banyak fitur bijaksana lainnya — seperti utas email berbasis “percakapan” — juga menonjol. Dan yang terbaik? Anda dapat menginstal Geary di Ubuntu dengan mudah (walaupun perlu diketahui bahwa beberapa fitur akan berbeda tergantung pada distro Linux yang Anda gunakan).

2. Lollypop Music Player

Lollypop adalah pemutar dan pengelola musik GTK penuh fitur untuk Linux dan merupakan alternatif fantastis untuk Rhythmbox , aplikasi musik bawaan Ubuntu.

Pemutar ini terintegrasi dengan sempurna dengan desktop GNOME Shell dan memiliki semua fitur penting yang mungkin Anda perlukan, yaitu mudah untuk menambahkan musik, menelusuri musik, memutar musik, membuat daftar putar, dan sebagainya.

Lollypop juga menawarkan mode pesta bawaan; dapat mengambil lirik, sampul album, dan biografi artis dari sumber online; dan mampu “scrobble” memutar lagu ke situs pelacakan musik seperti Last.FM dan ListenBrainz .

Aplikasi pemutar musik tradisional seperti Lollypop mungkin tampak agak kuno di era layanan streaming musik seperti Spotify dan Amazon Prime Music, tetapi mereka belum usang. Dan seperti yang ditunjukkan oleh aplikasi ini, mereka juga tidak terlihat kuno.

3. Google Chrome

Daftar aplikasi Linux teratas tidak akan lengkap jika tidak menyebutkan browser web paling populer di dunia , Google Chrome .

Anda mungkin tahu semua yang Anda butuhkan (atau dalam beberapa kasus ingin) ketahui tentang Chrome. Cukuplah untuk mengatakan bahwa itu mampu, didukung dengan baik, penuh fitur, dan berfungsi dengan baik di desktop Linux seperti pada desktop Mac dan Windows!

Masuk ke Chrome dengan akun Google memungkinkan Anda menyinkronkan bookmark, ekstensi, kata sandi, dan bahkan aplikasi antara Linux dan perangkat lain tempat Anda menggunakan browser, misalnya, perangkat Windows atau tablet Android.

Bagian terbaiknya adalah sangat mudah untuk menginstal Chrome di Ubuntu , serta di Linux Mint, dan distro serupa lainnya. Cukup ikuti tautan di situs web Chrome resmi , ambil penginstal Ubuntu, dan klik dua kali untuk menginstal.

4. GIMP

Jika Anda sedang mencari alternatif Photoshop yang layak, Anda tidak perlu mencari lebih jauh dari The GIMP .

Selain nama yang aneh, GIMP adalah editor gambar open source yang kuat yang tersedia secara gratis untuk sistem Linux, Windows, dan macOS. Seperti Photoshop, ini adalah editor grafis raster dan, juga seperti Photoshop, ini sangat didasarkan pada konsep lapisan.

Sementara GIMP tidak memiliki beberapa perkembangan yang lebih menarik dari Adobe, itu lebih dari sekadar saingan mahal untuk sebagian besar kebutuhan — yang merupakan fitur yang sangat menakjubkan ketika Anda ingat bahwa itu adalah perangkat lunak yang sepenuhnya gratis.

Apakah Anda ingin membalik selfie, memperbaiki cacat fotografi, atau membuat mahakarya berlapis-lapis yang megah untuk dibagikan secara online, GIMP mungkin menyelesaikan tugasnya.

5. Kdenlive Video Editor

Ingin memangkas klip video pendek sebelum Anda mengunggahnya ke YouTube? Ingin mengerjakan podcast video multi-kamera dengan transisi yang apik dan efek video yang keren? Apa pun tugas pengeditan video, Anda dapat menggunakan Kdenlive .

Kdenlive sejauh ini adalah perangkat lunak pengeditan video open source terbaik untuk distro Linux, Ubuntu atau lainnya, serta salah satu yang lebih stabil. Editor video non-linear ini menawarkan keseimbangan yang solid antara fitur pengeditan video dasar dan lanjutan, termasuk keying, rotoscoping, pengeditan keyframe, transisi keren, dan profil ekspor yang berguna.

6. Telegram Desktop

Jika Anda menggunakan layanan pesan Telegram populer di ponsel cerdas Anda, pastikan untuk memeriksa aplikasi Telegram Desktop resmi juga.

Klien lintas platform ini menawarkan tata letak yang ramah pengguna, obrolan terenkripsi, dan privasi yang ditingkatkan. Semua pesan yang Anda kirim, baca, dan terima juga disinkronkan dengan klien seluler. Saya harus mencatat bahwa, untuk mendaftar Telegram Anda memerlukan nomor ponsel (valid). Kabar baiknya adalah ini hanya perlu mendaftar; setelah itu Anda baik untuk pergi.

7. Foliate ePub Reader

Ada semakin banyak aplikasi pembaca ebook untuk desktop Linux tetapi Foliate sejauh ini adalah yang paling mengasyikkan dari semuanya.

Saya tahu; Aku terdengar seperti seorang fanboy. Tapi saya benar-benar menggali aplikasi ini.

Foliate berbasis GTK menawarkan UI yang bersih, bijaksana, dan tidak berantakan; menyediakan setumpuk pilihan ukuran font, jarak dan tata letak halaman; dan mendukung catatan teks, pencarian kamus, bookmark, dan melacak kemajuan halaman Anda.

Foliate juga sangat mudah diakses karena tersedia dari Flathub dan Snap Store . Paket penginstal tradisional juga tersedia dari GitHub, yang ditautkan di bawah.

8. Caffeine

Caffeine adalah aplikasi kecil dengan satu tujuan: untuk menghentikan penguncian layar Anda (atau screensaver, jika Anda menggunakannya) dari menendang.

Mengapa Anda ingin melakukan itu? Jika Anda pernah mencoba menonton video dan mengaktifkan layar kunci, Anda pasti tahu alasannya. Untuk situasi di mana saya tidak ingin layar kunci mengganggu saya, jadi saya menggunakan Caffeine .

Sebuah stimulan perangkat lunak yang sesungguhnya, Caffeine bekerja sebagai applet baki kecil yang dapat Anda aktifkan untuk menjaga komputer Anda ‘terjaga’ (dan matikan ketika Anda tidak keberatan mengambil tunda!

9. Tilix Terminal Emulator

Ubuntu hadir dengan emulator terminal yang layak secara default. Tetapi jika Anda mencari sesuatu yang lebih canggih, lihat emulator terminal ubin Tilix .

Tilix memungkinkan Anda memasang beberapa sesi terminal di dalam satu jendela terpadu (atau lebih, jika Anda mau) baik secara horizontal maupun vertikal. Aplikasi ini juga mendukung judul khusus, tautan khusus, dan latar belakang khusus.

Menyelesaikan set fitur Tilix adalah drag and drop penataan ulang, dukungan untuk tata letak persisten (misalnya, buka alat CLI yang sama lagi di posisi yang sama) dan pemberitahuan (berguna ketika tugas selesai).

10. OnlyOffice

OnlyOffice adalah kumpulan aplikasi produktivitas sumber terbuka gratis untuk Windows, macOS, dan Linux. Ini dikembangkan di tempat terbuka, dan aplikasi mendapat pembaruan rutin.

Mirip dengan Microsoft Office open source ini mendapat pujian dari penggemar produktivitas yang mencari klien perangkat lunak open source gratis yang sangat mirip dengan Microsoft Office dan bekerja sangat baik dengan file yang dibuat di dalamnya.

Jika ada kekurangannya, aplikasi tersebut menggunakan toolkitnya sendiri. Ini berarti tidak menyatu sempurna dengan aplikasi lain di desktop Anda. Tetapi fungsionalitasnya bukan bentuk yang diperhitungkan, dan OnlyOffice yang memberikan dalam ember.

11. Etcher Image Writer

Etcher adalah penulis gambar USB open source gratis untuk Windows, macOS, dan Linux. Saya memasukkannya ke dalam daftar aplikasi Electron terbaik saya tetapi tidak dapat menahan diri untuk tidak menambahkannya lagi di sini — ini sangat bagus dalam fungsinya.

Jika Anda secara teratur mencoba distribusi Linux baru maka Anda akan tahu betapa pentingnya memiliki alat flashing yang andal — dan Etcher hanya itu. Jalankan saja aplikasinya, pilih yang valid .isoatau .imgfile, pilih drive untuk mem-flash-nya, dan pergilah! USB atau kartu SD yang dapat di-boot dalam waktu yang sangat cepat.

12. Cawbird Twitter Client

Jika Twitter adalah media sosial Anda , periksalah dengan Cawbird , kelanjutan dari klien Twitter Corebird yang luar biasa (tetapi dihentikan).

Cawbird membungkus pengalaman Twitter tradisional (artinya: umpan kronologis terbalik dari ‘tweet’ terbaru, bukan peringkat algoritme) dalam antarmuka pengguna berbasis GTK yang cantik.

Semua tugas penting terkait tweet dipenuhi termasuk menyukai, me-retweet, dan membalas tweet; pemberitahuan tentang sebutan baru; kemampuan untuk mengikuti/berhenti mengikuti akun; dan kemampuan untuk mengirim, membaca, dan menerima pesan langsung.

Anda juga akan menemukan beberapa fitur inovatif yang disertakan juga, seperti kemampuan untuk ‘memperluas teks’ frasa dan emoji; penyimpanan otomatis tweet di kotak komposer; dan (untungnya) kemampuan untuk menonaktifkan kata atau frasa tertentu!

13. VLC

Pemutar media VLC serbaguna tidak perlu diperkenalkan. Seperti Firefox dan LibreOffice, ini adalah salah satu perangkat lunak lintas platform dan sumber terbuka yang paling terkenal.

VLC akan memainkan hampir semua format media yang Anda gunakan, video, audio, atau sesuatu di antaranya! Selain memutar DVD, VLC dapat mengakses berbagi DLNA dan streaming online, dan bahkan mentranskode video dari satu format ke format lainnya.

Jadi sementara ada banyak pemutar video Linux yang tersedia ( Seluloid menjadi favorit pribadi) saya masih merekomendasikan VLC atas semuanya karena dukungannya yang luas, rangkaian fitur yang besar, dan sifat yang dapat diandalkan.

14. GNOME Tweaks

GNOME Tweaks adalah pisau tentara Swiss untuk desktop Ubuntu modern. Ini memiliki sakelar, penggeser, dan sakelar yang mengontrol sejumlah perilaku dan pengaturan. Tweaks sangat berguna sehingga saya memasukkannya ke dalam daftar hal yang harus dilakukan setelah menginstal Ubuntu .

Apakah Anda ingin mengubah tema GTK di Ubuntu , menukar set ikon, menyesuaikan font desktop, menunjukkan persentase baterai di bilah atas, memindahkan tombol jendela ke sisi yang berlawanan…

15. Feeds (RSS Client)

Umpan RSS adalah cara mudah untuk tetap mengikuti berita, pos, dan podcast terbaru dari situs yang Anda sukai.

Tetapi untuk mulai menggunakan umpan RSS, Anda memerlukan klien RSS. Saya suka Umpan (sebelumnya dikenal sebagai Umpan GNOME). Ini adalah pembaca RSS GTK yang dibuat dengan baik dan dirancang luar biasa untuk desktop Linux.

Diakui itu tidak memiliki integrasi “cloud” apa pun (sehingga Anda tidak dapat menyinkronkan item pembaca Anda melalui layanan RSS seperti Feedly atau The Old Reader ), tetapi aplikasi ini memungkinkan Anda mengimpor dan mengekspor daftar umpan dengan mudah.

Follow by Email
Instagram